| Merinding membaca kisah heroik Usman dan Harun| Pemuda Indonesia wajib baca| Kita siap-siap tempur dengan Singapura|

Photo milik tribunnews.com

 |Mandikan tubuh kami di tanah air dengan air Indonesia| Pesan Usman dan Harun sebelum di eksekusi oleh Singapura

Membaca kisah ini membuat hatiku merinding. Pemuda bangsa umur 21 dan 25 tahun sudah mengorbankan diri mereka demi bangsa tercinta. Indonesia bangga. Kami pemuda Indonesia bangga. Bangga dan bangga dengan kedua pahlawan kami ini. Sempat terbersit rasa malu di hati aku sudah umur seperti ini belum memberikan apa-apa terhadap bumi yang tercinta ini. 

Bila Usman dan Harun rela mengorbankan raga dan jiwa demi negara. Bung Hatta sudah bersumpah tidak akan menginjakkan kaki di tanah Singapura. Mengapa kita tidak bisa mempertahankan terkait penamaan Kapal Perang Republik Indonesia (KRI) dengan nama KRI Usman Harun. Ayo Bangsaku kami pemuda mendukungmu. Bila perlu kami siap perang terhadap Singapura. Tak perlu risaukan dan pedulikan apa kata Singapura. Ini bangsaku dan ini pahlawanku. Terlihat hal sekecil ini Singapura ikut campur apalagi yang lebih besar. Hanya sebuah penamaan sudah kebakaran jenggot. Negara yang tak bermartabat mengusik penamaan yang diambil dari pahlawan. Tentara Nasional Indonesia menyematkan nama Usman dan Harun pada KRI baru mereka yang dibeli dari Inggris. Nama itu ditetapkan lewat diskusi panjang dan disahkan 12 Desember 2012. Semoga angkatan laut kita seperti usman dan harun yang gagah dan berani. Tanah air kami adalah harga mati.

 Ikuti kisahnya yang dituturkan di laman viva.co.id

Usman bin H Ali Hasan dan Harun bin Said bukan orang sembarangan. Keduanya anggota Kops Komando Operasi (kini disebut Marinir) berpangkat Sersan Dua dan Kopral yang menjalankan misi rahasia, menyusup ke Singapura, meledakkan bom di jantung negeri itu. Saat itu Indonesia tengah terlibat konfrontasi dengan Malaysia, dan Singapura masih menjadi bagian negeri jiran.

Usman dan Harun yang kemudian dihukum mati menjadi pahlawan bagi Indonesia. Namun bagi negeri Singa, keduanya tidak lebih dari teroris. Begitu mendengar keduanya akan dijadikan nama salah satu dari tiga kapal fregat Indonesia, Singapura langsung meradang. Lewat jalur resmi, Kementerian Luar Negeri Singapura melayangkan protes kepada Menlu Marty Natalegawa. Pemberian nama itu membuka kembali kenangan pahit di masa lampau.

Singapura meminta Indonesia mempertimbangkan kembali keputusannya menggunakan nama Usman-Harun untuk kapal sepanjang 90 meter yang dijadwalkan tiba di perairan Indonesia pada Juni 2014 nanti.

Usman, kelahiran Dukuh Tawangsari, Desa Jatisaba, Kecamatan Purbalingga, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, masih berumur 22 tahun, saat aksi heroiknya meledakkan bom di kandang musuh terjadi. Bahkan Harun yang lahir di Pulau Bawean, Gresik, Jawa Timur baru menginjak usia 18 tahun ketika itu.

Harun baru tiga bulan menjadi anggota KKO ketika Presiden RI pertama, Soekarno, menggelorakan Dwi Komando Rakyat (Dwikora) pada 3 Mei 1964. Dwikora digaungkan menyusul pemutusan hubungan diplomatik antara Indonesia dan Malaysia pada 17 September 1963 setelah sehari sebelumnya Inggris membentuk negara federasi Malaysia yang terdiri dari Persekutuan Tanah Melayu, Singapura, Serawak, Brunei dan Sabah. Soekarno menganggap ini sebagai bentuk neokolonialisme dan dikhawatirkan mengganggu jalannya revolusi Indonesia.

Bersama Usman dan Gani bin Arup, 10 Maret 1965 Harun mendapat tugas menyusup ke jantung Singapura yang hanya terpisah Selat Malaka. Mereka berhasil menembus pertahanan negeri itu. Target mereka adalah MacDonald House di Jalan Orchad Road. Gedung berlantai 10 ini merupakan kantor Hongkong and Shanghai Bank. Saat itu, hujan turun sangat deras dengan petir yang sambar menyambar. Mereka lalu meletakkan bom di dekat lift.

Tujuh menit setelah layanan bank tutup, tepatnya pukul 15.07 waktu setempat, bom meledak, merobek pintu lift, dan menghancurkan salah satu dinding di gedung itu. Reruntuhan tembok menimpa 150 karyawan bank yang sedang menyelasaikan tugasnya. Meja, kursi dan mesin ketik terpental hingga ke jalan. Harian Singapura, The Strait Times melaporkan, tiga orang meninggal dunia dan 33 lainnya terluka. Puluhan mobil rusak berat. Kaca-kaca jendela gedung sepanjang Orchad Road dengan radius 100 meter hancur. Sebagian karyawan yang selamat awalnya penduga ledakan bom dan kilatan yang menyilaukan mata itu petir yang menghujam gedung.

Usman dan Harun berhasil melarikan diri. Negeri Singa pun gempar. Pasukan khusus kemudian disebar untuk mencari otak peledakan. Pasukan khusus Australia ikut membantu. Usman dan Harun tertangkap saat boat yang dikemudikannya kehabisan bahan bakar.

Pengadilan Singapura yang menyidangkan kasus ini kemudian menjatuhkan hukuman mati untuk keduanya. Hukuman itu dilaksanakan tiga tahun setelah peristiwa peledakan bom di  penjara Changi pada 17 Oktober 1968. Harun berusia 21 tahun saat tali yang menjulur dari tiang gantungan melingkar di lehernya, dan Usman berumur 25 tahun. Sebelum eksekusi dilaksanakan, permintaan mereka: dimandikan di tanah air dengan air Indonesia.

Bagaimana bila Indonesia memanggil kita untuk perang terhadap singapura, apakah siap? Singapura sudah terlalu sombong melarang bangsa kita. Salah satu pembaca mengusulkan Bila perlu tulis besar-besar nama usman dan harun di pintu masuk batam atau tanjung pinang yang lebih dekat dengan Singapura. Siap kita perang? InsyaAllah aku siap. 

Atas jasa-jasanya kepada negara, Harun dan Usman dianugerahi gelar Pahlawan Nasional berdasarkan SK Presiden RI No.050/TK/Tahun 1968. SK ini dikeluarkan bersamaan dengan pelaksanaan hukuman mati tersebut. Keduanya  lalu dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta.
kisahnya diambil dari viva.co.id 


 MOHON BACA JUGA:


Hore!! | Akhirnya datang juga | Pengumuman Final CPNS Honore K2 2013 sudah keluar|

 
 
Photo ini milik www.aktualpost.com

|Asmirandah oh Asmirandah|


 
Photo milik http://www.pekanbaru.co

 | Ketika urusan Tuhan diacuhkan dan ditantangnya| Apalagi urusan manusia| Hati-hati memilih pasangan hidup| Bukan terletak pada Harta| Fisik| Tahta| Tapi bagaimana cara dia berTuhan dan melihat Tuhan di hidupnya|

[KISAH] Hanya Sebuah Koin Penyok

 
 

[PENTING UNTUK ORANGTUA] KENAPA DOKTER DI NEGARA BARAT PELIT MEMBERIKAN OBAT KEPADA ANAK YANG SAKIT

Bila aku perhatikan di status jejaring sosial. Sering aku lihat status teman-teman mengenai sakitnya baby mereka. Seminggu sekali status itu muncul. Termasuk keponakan saya. Setiap minggu demamnya datang dan muntah-muntah. Aku sering wanti-wanti sama Ibunya harus langsung periksa ke dokter kalau muncul demamnya. Pemikiran yang kurang tepat. Sepertinya artikel ini menarik untuk disimak dan sayang untuk dilewatkan bagi yang memiliki baby. Masalahnya yang menulis memang ahli di bidangnya. Seorang dokter. Semoga bermanfaat. Agar kita tahu apa yang terbaik bila putra putri kita mengalami demam atau muntah-muntah. Semoga teman-teman yang sekarang babynya yang kurang sehat diberi kemudahan segera sehat. Bisa ceria kembali dan bermain seperti sedia kala.


Photo milik laiciberry.blogspot.com

[Kisah] Rasulullah SAW dan Buah Limau

Ingin melihat akhlak Alquran lihatlah akhlak Rasulullah SAW. Semoga pemuda kita harus selalu menteladani sifat Rasulullah. Akhlak yang akan membawa kita bahagia dunia dan akherat. Kisah ini saya peroleh dari seorang teman.

Sumber photo http://abizakii.wordpress.com

| CINTAKU BERLABUH DI RENGGINANG|

|Seberapapun besar kita mencintai seseorang| tapi kalau Allah tidak menghendaki berjodoh| maka tidak akan bersatu|

|Demikian pula| seberapa besar halangan yg menghadang/terpisah oleh jarak yg membentang| tapi kalau Allah menghendaki berjodoh pasti bersatu juga|



Rengginang (photo milik commons.wikimedia.org )

[KISAH] Siapa Penjaga dunia sejati?|